Kisah Trundle
Rating: 5/5
Lain | August 16, 2016 | By Aiman Sabri

Trundle_0


Pendapat Saya

Mengisahkan cerita seekor troll yang pada awanya bukanlah seperti jaguh atau hero biasa. Cerita ini kita semua boleh pahami, di mana Trundel dahulu diejek dan dihina oleh masyarakat sekeliling. Namun begitu, dia tidak pernah hilang keyakinan pada diri sendiri. Dia menggunakan kelebihanya iaitu kepandaian yang sedia ada untuk mencapai matlamat yang pasti. Saya memang suka cerita Trundel ni, memang kisah seorang lelaki yang setiap jantan betul suka. Guna kepandain untuk mencapai matlamat, dalam perjalanan tuh, kita kalahkan orang yang pernah pandang hina dekat kita, tetapi dalam kisa Trundel ni, dia punya ‘revenge’ lain macam punya best la!


Kisahnya Yang Benar

Trundle adalah troll yang berbadan sasa tetapi penuh kebohongan dengan reputasi yang gelap. Tiada apa yang dia tak mampu menewaskan dengan mindanya dan semua akhirnya mengikut keingginanya. Dengan tongkat besar yang diperbuat dari ice sakti, dia membekukan musuhnya sehingga ke inti dalam dan melanggar mereka dengan batuan ice tajam. Trundle pasti mengejar mana-mana penceroboh yang berani pijak di bumi yang Trundle panggil kawasanya.

images (5)

Tentera Trundle pada suatu ketika dahulu pernah diperintah seorang ketua yang bodoh lagi takut. Di bawah pemerintahan yang lemah, Trundle risau bahawa suatu hari nanti, puaknya akan ditawan puak troll lain yang jauh lebih berani dan garang. Pada ketika itu Trundle masih lagi lemah tetapi dia tetap mencabar ketua puaknya berlawan. Setelah kalah, Trundle membuat suastu yang sangat aneh bagi seekor troll. Trundle mungkin tidak dpat mengalahkanya dengan daya fizikal maka dia mengguna kecerdikanya.

images (1)

Maka Trundle menceritakan kepada puaknya bahawa pada zaman dahulu, ketua puak troll sering ada suatu senjata yang sakti lagi berbisa, symbol kekuatan seorang ketua puak. Walaupun dia mereka cipta cerita tersebut secara spontan, Trundle membuat pertaruhan bawaha dia sendiri boleh menjumpai suatu senja sebegitu. Dengan penuh perasaan bongkak dan andain bahawa Trundle akan mati mencari senjata itu, ketua puaknya bersetuju membenarkan Trundle keluar mencarinya. Semasa dalam perjalanan keluar dari kampung, Trundle dapat dengar suara orang kampung bergelak dari jauh, mereka ketawakan Trundle kerana kebodohanya.

lissandra-trundle-932x620

Bersendirian tetapi tidah goyah, Trundle berjalan jauh ke dalam lautan salji. Dia meneruskan perjalananya sehingga ke suatu kawasan yang dikenali sebagai alam Ice Witch. Di situ, mungkin tersembunyi di bawah lapisan-lapisan ice, dia berharap dapat jumpa mungkin suatu senjata relik yang kuasanya tak terhingga. Berkali-kali dia terjumpa askar Ice Witch dan berkali-kali dia dapat melepaskan diri daripada mereka. Setelah berjalan ke atas, bawah, kiri dan kanan bukit, dia terjumpa sesuatu objek yang janggal. Sebuah tongkat yang separuh terbenam ke dalam salji. Setelah menariknya, Trundel terkejut apabila mendapati bahawa separuh tongkat yang terbenam itu, rupa-rupanya adalah True Ice. Didapati bahawa tongkat ice itu begitu besar sekali. Dia dapat merasakan kuasa ice itu sendiri mengalir ke dalam tubuhnya, Trundle menjadi lebih besar dan kuat sehingga begitu asyik bermain dengan tongkat icenya, dia tidak sedar Ice Witch itu sendiri muncul di belakangnya dalam diam.

images (4)

Semasa Ice Witch sedang membaca kuasa sihir hitamnya,Trundle terus merebahkan badanya jatuh ke atas ice, dia seolah-olah telah menerima ajalnya yang pasti. Namun begitu, Trundle secara tiba-tiba mendapat idea bernas. Dia secara perlahanya bertanya Ice Witch, sekumpulan tentera troll lebih penting daripada seekor troll yang bakal menjadi mayat. Dia tersenyum dengan penuh keyakinan, Trundel cuba meyakinkan Ice Witch bahawa dia mampu membawa sejumlah tentera troll yang besar dan kuat untuk mengikut Ice Witch jikalau dia dibenarkan hidup.

images (3)

Dengan penuh perasaan bangga dan angkuh, Trundel pulang ke kampungnya. Kesemua puaknya terus melutut tunduk kepadanya sebagai tanda penghormatan. Trundle memangil senajatanya “Bone Shiver”. Dia mengambil beberapa saat untuk melihat muka ketua puaknya yang terkejut dan tergamam dan pencapain Trundle. Dengan penuh perasaan marah, Trundel melibas tongkat aisnya dan membunuh pada suatu ketika dahulu, ketua puaknya. Sekarang dia pula yang mengambil pangkat ketua puak tetapi, dengan secara tiba-tiba dia mengumumkan, pada saat ini, system suku dan puak tidak wujud lagi, aku adalah raja semua troll. Trundle mengumumkan, dengan kepimpinanya, zaman keemasan bangsa troll sudah tiba.

Trundle_3

Post Berkaitan

Comments