Riwayat Champion – Sivir (Bab 3)
Kisah seorang pemburu nasib terkenal, Sivir the Battle Mistress.
Development | October 23, 2016 | By abang dots

Sambungan dari Bab 2…

 

sivir_13

Sivir berfikir semula mengenai bilah Cassiopeia. Anjing betina Noxian itu menenggelamkan pisau di belakangku. Aku meninggal dunia. Yang sepatutnya memberi makna sesuatu. 

Satu gemuruh jauh berbunyi. Kuda? Runtuhan dinding pasir? Tidak ada masa untuk tertanya-tanya apa yang dimaksudkan. Sivir merangkak ke seluruh batu-batu keras. Ia tidak akan mengambil seluruh kafilah panjang untuk notis ketiadaan pengawal. Sasaran seterusnya bergerak tinggi disepanjang garisan rabung. Dia diperlukan untuk memukulnya sebelum berjalan jauh dari tebing. Pukulan untuk menjadi sempurna. Dia melemparkan crossblade itu. 

Ia memukul pengawal kedua, memotongnya pada separuh. Bilah arka terbang ke atas, tetapi kerana ia mencapai puncak, ia perlahan sebelum diterbalikkan arahnya. Kerana ia terbang kembali ke arahnya, ia memotong leher lelaki ketiga. Tidak akan ada masa untuk membuang yang lain sekarang – bilah siap lengkungan, terbang ke bawah ke arah pusat air. Dia hanya perlu mencapai dalam masa. Tipu daya yang lama siap sedia. Dia akan mendapatkan senjata dan membunuh tiga lelaki yang tinggal dalam satu, berjungkir berputar.

Tetapi apabila dia berlari, kakinya menjadi berat, dan ia seolah-olah mustahil untuk menarik udara yang mencukupi ke dalam paru-paru yang menderita. Tiga puluh langkah. Dia terpaksa membuat jarak sebelum badan lelaki kedua itu mencecah tanah. Dua puluh langkah. Otot-otot di kaki menyempit, enggan mematuhi arahannya. Lima belas langkah. Dia mendapati dirinya menggelongsor, tersadung. Tidak belum lagi. 

Kemudian, ia lebih awal daripada yang dia telah jangka, badan lelaki kedua itu siap jatuh dan memberi kesan kepada batu. Bunyi mustahil untuk terlepas. Satu kesilapan mencukupi. Kthaons adalah kaum padang pasir. Pengawal mempunyai baki senjata yang ditarik sebelum dia mengambil langkah lain.

Crossblade miliknya terkena air di antara lelaki dan dirinya. Lima langkah di hadapan mereka. Sepuluh langkah darinya. Aku boleh melakukannya. Setiap refleks dalam badan Sivir mengkehendaki ke hadapannya. Sebaliknya, dia terhenti, hampir jatuh ke hadapan. Gagal untuk membawa air yang mencukupi. Menunggu terlalu lama untuk menyerang. Salah tanggapan pada jarak. Aku tidak membuat kesilapan-kesilapan ini. Mengapa? Beberapa bahagian lain pada fikiran Sivir menjawab. Dia teringat masa ini selepas keris Cassiopeia itu telah menusuk di belakang – dia tidak dapat merasakan bilah itu sendiri. Sebaliknya, dia berasa tiba-tiba, berat badan yang tidak dijangka, seolah-olah untuk mencuri nafas dan menghancurkan paru-parunya.

sivir_12

“Aku membunuh tiga daripada anda sebelum anda mendengarkanku,” Sivir batuk.

“Anda tidak mempunyai senjata,” yang terbesar di Kthaons berkata.

“Hanya kerana aku tidak mahu darah anda di dalam air,” dia berbohong.

Tiga baki lelaki bertukar-tukar pandangan. Mereka telah mengenaliku.

“Setahun yang lalu, aku telah membunuh pemimpinmu dan dua dozen daripada yang terbaik dari anda untuk beg emas nipis. Ia adalah harga yang murah untuk kehidupan.” Dia telah bertemu dengan mata tiga lelaki. Mereka menyebar keluar dari air, cuba untuk kerusuknya.

“Emas yang aku peroleh daripada membunuh penghulu kaum kerabat?” dia bertanya. “Aku memperjudikannya jauh di satu petang.”

“Kami akan membenarkan mereka dan menghina anda,” lelaki terbesar itu membalas. 

“Aku tidak perlu membunuh mereka,” katanya, “bukan untuk emas itu. Jangan buatkan diriku membunuh anda untuk beberapa cawan air.”

Pemimpin Kthaons cemas diselaraskan cengkaman pada senjata.

“Aku memberitahu anda akua boleh membuatkannya kepada bilah sebelum anda boleh bertindak,” jelas Sivir. “Dan jika aku berjalan untuk bilahku, anda akan mati.” Dia menunjukkan air coklat yang busuk. “Kehidupan anda bernilai lebih daripada itu.”

sivir_14

“Kemudian kami akan mati dengan kehormatan,” lelaki terbesar itu memutuskan, walaupun rakan-rakannya seolah-olah kurang tertentu.

“Adakah saya perlukan senjata yang membunuh dua puluh orang yang anda mahu untuk membalas dendam?” Sivir memberi amaran. “Anda terlalu sedikit.”

Ketiga-tiga mereka teragak-agak. Mereka tahu reputasi Sivir. Dua yang lain menarik jauh lelaki terbesar, sebelum pelapis kepada kenderaan mereka. Sivir meningkat ke arah air.

“Kami akan kembali dengan puak kami untuk membalas dendam.”

“Ramai orang telah mencubanya,” katanya. “Jangan sekali-kali bekerja untuk mereka.”

Sivir melancarkan lidah bengkaknya terhadap bahagian atas mulutnya, terdesak untuk melegakan. Setiap bahagian dia mahu duduk berlutut dengan air dan minum. Aku perlu menunggu sehingga mereka menyeberangi bukit pasir ini. Apabila lelaki itu naik ke pelana mereka dan menunggang jauh, gemuruh yang aneh berbunyi lagi. Ianya kuat dan semakin kuat. Ia bukan kuda atau hujung tanduk. Sivir beralih kepada sumbernya dan menonton apabila dinding tiga kaki air biru bergegas ke bawah dasar sungai purba. Air dari bandar.

Sebaik sebelum air melanda Sivir, dia berasa gesaan kesejukan, udara lembap di hadapan banjir. Ia terkejut seperti ciuman yang tidak dijangka. Gelombang pertama hampir mengeluarkan lututnya. Kesan disengat dengan kesejukan, tetapi kerana ia menyelubungi pinggang dan kaki, ia menjadi dengan tenang dan sejuk. Sivir diletakkan di dalam air, membiarkannya membasuh ke atas dirinya. Dia dapat merasakan kersik menyakitkan membasuh padang pasir yang jauh ketika rambutnya mengapungkan berat dan bebas.

sivir_11

Aku sudah mati. Aku mesti membuatkannya sesuatu yang makna.

Post Berkaitan

Comments