Riwayat Champion: Miss Fortune (Bab 2)
Kisah mengenai champion yang amat merbahaya disebalik kecantikan yang sangat menawan, Miss Fortune the Bounty Hunter
Development | October 27, 2016 | By Ng Kok Len

sambungan dari Bab 1…

 

Diantara Orang Mati

miss-fortune-9

White Wharf Bilgewater itu telah menerima nama, terima kasih kepada lapisan sisa burung yang meliputi dari hujung ke hujung, yang hanya dapat dijangka di tempat tumpuan orang mati. Rakyat di sini tidak mengebumikan mayat; mereka mengembalikan mereka ke laut. Satu kubur orang mati yang tenggelam tergantung dalam kesejukan, ditandai dengan beratus-ratus kubur. Ada yang hanya menamakan nama, manakala yang lain adalah penanda kubur rumit yang diukir menyerupai krakens penternakan atau wenches laut.

Miss Fortune duduk di atas sebuah peti kosong Rapture Rum di penghujung dermaga, bersila di bahagian bawahnya. Dengan satu tangan, dia menyimpan satu tiub pernafasan panjang yang dihubungkan dengan keranda separuh tenggelam dan terapung rendah di dalam air. Dalam yang lain, dia menggenggam tali berjumbai panjang yang berjalan melalui satu blok berkarat dan terikat kepada penutup keranda. Kedua-dua pistol miliknya telah tersimpan dan mudah dicapai.

Cahaya bulan melepaskan cahaya yang lemah melalui kabus bergolek dari dalam laut, mengotorkan permukaan tembakau air kuning. Bangkai memenuhi setiap bumbung di dermaga, yang sentiasa menjadi satu petanda yang baik. Mereka lebih tahu daripada apa-apa tanda-tanda sumber makanan segar.

miss-fortune-10

Hanya menunggu masa,” dia berbisik, apabila seorang lelaki dengan kepala bercukur dalam jubah muncul dari lorong serpihan yang sempit. Sejumlah jarum bergigi tikus dermaga memerhatikannya, dengan harapan dia mabuk dan mungkin akan pengsan untuk menjadi daging makanan yang mudah. Nama orang itu ialah Jakmunt Zyglos, salah seorang Painted Brothers. Mana-mana corsair bernilainya mempunyai tatu, tetapi setiap inci Zyglos yang ditandatangani dengan ular-ular yang ditarik, nama pencinta, dan rekod setiap bot yang telah dia tenggelamkan, setiap lelaki yang dia mahu bunuh. Kulitnya adalah sesuatu yang seperti mana-mana yang dia akan diketahui.

Lalu ia maju, dengan sengaja di sepanjang dermaga, tetapi matanya sentiasa memerhati berhati-hati dari sisi ke sisi telah mendustakan keyakinannya. Tangannya mencengkam pedang yang panjang dengan kelebihan bergigi seperti jerung yang tergantung rendah di pahanya. Doa juga bongkak senjata api.

“Di manakah ia?” Tuntut Zyglos. “Kau katakan kau akan membawanya.”

Piltover hex-carbine itu?” Dia bertanya, mengabaikan soalannya.

“Jawab soalanku, celaka!”

missfortune_5

“Kau dahulu,” kata Miss Fortune, membiarkan beberapa tali melalui takal dan membenarkan keranda tenggelam sedikit lebih. “Lagipun, aku tidak pasti berapa lama tiub pernafasan bertahan, dan anda tidak akan mahu saudaramu tidak boleh bernafas, bukan?”

Zyglos menarik nafas, dan dia melihat tekanan berlalu pergi.

“Ya, celaka, ia dari Piltover,” katanya, mengeluarkan senjata dan memegangnya melalui pengawal picu.

“Pricy,” kata Miss Fortune.

“Aku rasa kau akan tahu,” katanya mengejek.

Dia membebaskan lebih banyak tali. Gelembung udara yang membebaskan keranda kini tenggelam sepenuhnya. Zyglos memegang tangannya, serta-merta menyesal.

“Baiklah!” Dia mengaku. “Ia adalah milikmu. Tarikkannya.”

“Kamu akan datang secara senyap-senyap?”

Zyglos ketawa.

“Apa pilihan yang aku ada?” Soalnya. “Kau tenggelamkan kapal dan membunuh semua orangku. Kau telah menghantar kerabatku kepada rumah miskin atau penjara, dan untuk apa? Untuk hex-gun yang dicuri? Sebuah ganjaran?”

“Sedikit daripada kedua-dua dan kemudian beberapa?”

Jadi berapa nilaiku pada dirimu, celaka?”

“Syiling? Lima ratus perak. ”

“Segala keganasan ini untuk lima ratus?””Segala keganasan ini untuk lima ratus?”

“Bukan wang yang menyebabkan kau dibunuh. Ia adalah fakta bahawa kau salah seorang daripada orang-orang Gangplank, “kata Miss Fortune. “Sebab itu aku mahu kau mati.”

“Mati? Tunggu, waran mengatakan hidup!”

miss-fortune-7

“Benar, tetapi aku tidak pernah menjadi sangat baik pada arahan berikut,” kata Miss Fortune, melepaskan tali dan tiub pernafasan. Keranda itu menjunam ke dalam kegelapan dan hancur tenggelam, mengekori buih yang terburu-buru. Zyglos menjeritkan nama adiknya dan berlari kepadanya, menghunus pedang bergerigi. Dia biarkan dirinya dalam jarak untuk meludah sebelum mengeluarkan pistol dan meletupkannya dengan kedua-dua tong, satu melalui mata, satu di dalam hati.

Miss Fortune meludah cerutnya ke laut dan meniup asap dari setiap muncung.

“Pertahanan sendiri,” katanya dengan senyuman, membacakan pembohongannya untuk pegawai untuk ganjaran. “Orang yang bodoh datang kepadaku dengan pedangnya. Aku tidak mempunyai pilihan.”

Miss Fortune membongkok untuk mengambil hex-carbine yang jatuh. Dia memalingkan senjata yang lebih di tangannya. Terlalu ringan untuk dirasa, tetapi dibuat secara berseni dan bukan kepalang maut. Hantu senyuman menyentap sudut mulutnya apabila dia teringat akan kehangatan bengkel lama, bau minyak pistol, dan sentuhan tangan ibu di atas bahunya. Miss Fortune mengeluh dan menggeleng-gelengkan memori sebelum ia bertukar. Dia melemparkan pistol di atas air, menghantarnya ke bawah dasar laut, selepas semua, dan dia tidak akan berbohong; senjata itu bernilai sebuah kekayaan kecil.

missfortune_8f

Dia berdiri dan berjalan-jalan ke dalam Bilgewater. Dia tahu dia patut membuang mayat Zyglos ini ke dalam air juga, tetapi tikus dermaga dan bangkai burung camar terpaksa makan, bukan?

Daging segar adalah makanan istimewa yang jarang berlaku pada White Wharf.

Post Berkaitan

Comments