Riwayat Champion – Taliyah (Bab 1)
Kisah champion mage nomad dari Shurima yang memiliki semangat tinggi, Taliyah the Stoneweaver.
Development | November 1, 2016 | By abang dots

“Dunia ini adalah hasil tenunan dari kesilapan kita sendiri.”

taliyah-2

Taliyah adalah mage nomad dari Shurima yang menyusuri batu dengan semangat bertenaga dan penentuan yang mentah. Kekoyakan antara pemikiran remaja dan tanggungjawab dewasa, dia telah melintasi hampir semua Valoran dalam perjalanan untuk mempelajari sifat sebenar kuasanya semakin meningkat. Dipaksa oleh khabar angin mengenai kebangkitan maharaja yang lama mati, dia kembali untuk melindungi sukunya daripada bahaya yang didedahkan oleh pasir beralih Shurima. Ada yang menganggap keinginan hatinya untuk kelemahan dan membayar harga bagi kesilapan mereka, untuk di bawah sikap keremajaan Taliyah adalah wasiat yang cukup kuat untuk memindahkan gunung, serta semangat yang cukup sengit untuk membuatkan bumi gementar.

Dilahirkan di kaki bukit berbatu yang bersempadan dengan bayangan Icathia yang rosak, Taliyah menghabiskan zaman penggembala kambing dengan suku penenun nomadnya. Di mana kebanyakan orang luar melihat Shurima sebagai air kuning dan sisa mandul, keluarganya mengangkat Ester sebagai anak perempuan sebenar padang pasir dan untuk melihat keindahan dalam warna yang kaya dengan tanah itu. Taliyah sentiasa terpesona dengan batu di bawah bukit pasir itu. Semasa dia masih anak kecil, Taliyah mengumpulkan batu-batu berwarna-warni apabila bangsanya mengikuti perairan bermusim. Memandangkan dia semakin tua, bumi itu sendiri seolah-olah tertarik dengannya, pengarkaan dan berpusing untuk mengikutinya menjejaki melalui pasir.

taliyah-1

Selepas musim panas tingginya yang keenam, dia mengembara dari kafilah dalam mencari anak kambing yang hilang yang telah diletakkan di dalam cas miliknya. Dia bertekad untuk tidak mengecewakan bapa gembala tuan dan ketua dari suku yang dia lepaskan diri dari khemah keluarga serta dikesan haiwan yang muda ke waktu malam. Dia mengikuti jejak langkah melalui cucian kotak kering. Binatang yang sedikit berjaya telah mendapatkan ketinggian pada gaung, tetapi tidak dapat turun.

Batu pasir memanggilnya, menggesa dirinya untuk semata-mata menarik tempat pegangan dari dinding. Taliyah meletakkan tentatif sawit terhadap batu itu, yang ditentukan untuk menyelamatkan haiwan yang ketakutan itu. Unsur kuasanya merasakan seolah-olah hangat seperti hujan monsun. Sebaik sahaja dia membuka dirinya kepada sihir, ia dicurahkan ke atas, batu itu melompat ke hujung jarnya, membawa kedua-dua dinding gaung dan binatang di atasnya ke bawah.

Keesokan harinya, bapa Taliyah yang panik ini mengesan bunyi keras daripada anak kambing itu. Dia berlutut apabila mendapati anaknya tidak sedarkan diri, ditutup longgar dalam selimut tenunan batu. Disebabkan rasa sedih, dia kembali ke suku dengan Taliyah.

taliyah-3-f

Dua hari kemudian, gadis itu bangun dari mimpi hangat di Khemah Babajan, nenek dari suku kaum itu. Taliyah mula memberitahu wanita bijak itu dan ibu bapanya bimbang pada malam itu di dalam gaung, batu yang dipanggil kepadanya. Babajan memujuk keluarga, memberitahu mereka bahawa corak batu adalah bukti Great Weaver, pelindung mitos suku padang pasir, melihat ke atas gadis dan suku. Pada ketika itu, Taliyah melihat kebimbangan ibu bapanya dan mengambil keputusan untuk menyembunyikan apa yang sebenarnya berlaku pada malam itu: bahawa dia-bukan Great Weaver-menarik diri di batu padang pasir.

 

Bersambung…

Post Berkaitan

Comments