Riwayat Champion – Taliyah (Bab 2)
Kisah champion mage nomad dari Shurima yang memiliki semangat tinggi, Taliyah the Stoneweaver.
Development | November 2, 2016 | By abang dots

Sambungan dari Bab 1…

Apabila kanak-kanak dalam suku Taliyah ini cukup besar, mereka mempersembahkan tarian di bawah cahaya bulan penuh, meletakkan manifestasi Great Weaver pada dirinya. Tarian ini meraikan bakat semula jadi kanak-kanak dan menunjukkan hadiah mereka kepada suku dewasa. Ini adalah permulaan jalan mereka kepada pembelajaran sebenar, kerana kanak-kanak ini kemudian bakal menjadi perintis kepada guru-guru mereka.

taliyah-2

Taliyah terus menyembunyikan kuasa dirinya yang semakin meningkat, mempercayai rahsia yang dibawa adalah bahaya, tidak berkat. Dia dilihat sebagai rakan sepermainan zaman kanak-kanaknya memutarkan bulu untuk menyimpan suku panas pada kesejukan malam padang pasir, menunjukkan kemahiran mereka dengan gunting dan pewarna, atau corak tenunan yang memberitahu cerita-cerita bangsanya. Pada waktu malam, dia akan berbaring dalam jaga dengan lama selepas arang telah dibakar menjadi abu, diseksa oleh kuasa yang dirasakan dari dalam.

taliyah-6

Masa akhirnya datang untuk tarian Taliyah di bawah bulan purnama. Walaupun dia mempunyai bakat yang cukup untuk menjadi gembala serta berkemampuan seperti bapanya, atau corak perempuan simpanan seperti ibunya, dia risaukan apakah yang bakal didedahkan dari tariannya. Apabila Taliyah mengambil tempat di atas pasir, alat-alat yang digunakan oleh sesetengah rakyat yang dia gembala, gelendong, dan mesin tenun mengepungnya. Dia cuba untuk menumpukan perhatian kepada tugas di tangan, tetapi ia adalah batu-batu jauh, warna-warna berlapis pada tanah, yang dipanggil untuknya. Taliyah memejamkan matanya dan menari. Kagum dengan kuasa yang mengalir melaluinya, dia mula memutar tanpa benang tetapi bumi yang di bawah kakinya.

Tangisan tersentak dari suku Taliyah membuatkannya keluar dari spell miliknya. Tocang yang mengenakan batu tajam mencecah sehingga cahaya bulan. Taliyah melihat wajah terkejut orang-orang yang mengepungnya. Kehendaknya pada atas batu pecah, permaidani yang diperbuat daripada tanah terhempas ke bawah. Ibu Taliyah berlaril ke satu-satunya anak perempuannya, untuk melindunginya daripada batu itu jatuh. Apabila debu yang tiba, Taliyah melihat kemusnahan yang dia telah tenunkan, penggera pada wajah-wajah sukunya. Tetapi ia adalah potongan kecil di seluruh muka ibunya yang sangat takutkan Taliyah di waktu itu. Walaupun pengurangan itu kecil, Taliyah tahu pada waktu itu bahawa dia adalah ancaman kepada orang-orang dia yang paling cintai di dunia ini. Dia berlari sehingga waktu malam, supaya terjejas oleh putus asa bahawa tanah bergetar di bawah kakinya.

taliyah-5

Ia adalah bapanya yang menjumpainya lagi di padang pasir. Sambil duduk di bawah cahaya matahari terbit, Taliyah mengaku rahsianya dalam teresak-esak. Sebaliknya, dia melakukan satu-satunya perkara yang ibu bapa boleh lakukan: Dia memeluk anak perempuannya dengan erat.

Dia memberitahunya bahawa dia tidak dapat lari dari kuasanya, dia mesti melengkapkan tarian dan melihat di mana jalan itu akan mengambil masa. Berbalik kembali di atas pemberian Great Weaver itu adalah satu-satunya bahaya yang benar-benar boleh memecahkan hati ibunya.

Taliyah kembali bersama bapanya untuk suku. Dia memasuki bulatan penari dengan matanya terbuka. Kali ini, dia menganyam reben batu baru, setiap warna dan tekstur ingatan rakyat di sekitarnya.

taliyah-4-f

Apabila ia berakhir, suku yang duduk itu kagum. Taliyah menunggu cemas. Ia adalah masa untuk salah satu daripada orang-orangnya untuk bertanding sebagai gurunya dan mendakwa pelajar. Rasa seperti aeon masa yang diregangkan antara degupan jantung memberi tamparan kepada Taliyah. Dia mendengar anjakan kerikil apabila ayahnya berdiri. Disebelahnya, ibunya berdiri. Babajan dan perempuan simpanan pewarna dan pemutar kepala berdiri. Untuk seketika, seluruh kaum itu di atas kaki. Kesemua mereka akan berdiri dengan gadis yang boleh menenun batu.

Bersambung…

Post Berkaitan

Comments