Riwayat Champion – Taliyah (Bab 3)
Kisah champion mage nomad dari Shurima yang memiliki semangat tinggi, Taliyah the Stoneweaver.
Development | November 3, 2016 | By abang dots

Sambungan dari Bab 2…

taliyah-8

Taliyah melihat setiap satu daripada mereka. Dia tahu bahawa kuasa seperti perempuan itu tidak pernah berlaku dalam generasi, mungkin lebih lama. Mereka berdiri dengannya sekarang, kasih sayang dan kepercayaan sekeliling mereka, tetapi kebimbangan mereka adalah ketara. Tiada di antara mereka mendengar panggilan bumi sepertinya. Seberapa banyak yang dia suka pada orang-orang ini, dia tidak melihat apa yang boleh menunjukkan dirinya bagaimana untuk mengawal unsur sihir yang tersumpah dalam dirinya. Dia tahu bahawa untuk tinggal dengan sukunya adalah untuk membahayakan nyawa mereka. Walaupun ia yang menderitakan kesemua daripada mereka, Taliyah berkata selamat tinggal kepada ibu bapanya dan kaumnya, dan bersendirian ke dalam dunia.

Dia berjalan ke arah puncak barat Targon yang jauh, sambungan semula jadinya yang membawakan  lukisan miliknya ke arah gunung yang menolak bintang-bintang. Walau bagaimanapun, di pinggir utara Shurima, ia adalah orang-orang yang berarak di bawah panji-panji Noxus yang menemui kuasa dirinya yang pertama. Dalam Noxus, sihir seperti perempuan dirayakan, mereka memberitahunya; dihormati, walaupun. Mereka menjanjikannya seorang guru.

Tanah itu telah membuatkan Taliyah untuk menjadi jujur dan percaya. Dia tidak bersedia untuk janji-janji yang lancar dan mengamalkan senyuman kenamaan Noxian. Tidak lama kemudian, gadis padang pasir itu mendapati dirinya di atas jalan yang keras, lulus di bawah banyak Noxtoraa, pintu-pintu besi besar yang menandakan tuntutan Empayar ke atas tanah yang ditawan.

taliyah-10

Kehancuran orang dan lapisan politik dalam ibu kota adalah claustrophobic kepada seorang gadis dari padang pasir terbuka. Taliyah telah diarak melalui peringkat masyarakat ajaib Noxian. Banyak kepentingan dalam kuasanya yang diambil, potensi, tetapi ia adalah kapten jatuh yang bersumpah untuk membawanya ke tempat yang liar di laut, tempat di mana dia boleh mengasah kebolehan tanpa rasa takut, yang membuatkan dirinya pada tahap yang paling meyakinkan. Dia menerima tawaran dan melintasi laut untuk Ionia. Walau bagaimanapun, ia telah dinyatakan dengan jelas apabila kapal mereka berlabuh bahawa dia bertujuan sebagai senjata dimuliakan bagi seorang lelaki yang terdesak untuk mendapatkan semula tempatnya di kedudukan tertinggi tentera laut Noxian. Pada waktu subuh, kapten memberikannya pilihan: Menanamkan orang-orang sedang tidur di rumah mereka, atau dibuang dalam pelayaran.

Taliyah kelihatan di seberang teluk. Asap memasak tidak lagi bangkit dari tidur di hati kampung. Ini bukan pelajaran yang dia telah datang setakat ini untuk belajar. Taliyah enggan, dan kapten melemparkannya lemas ke laut.

Dia melarikan diri dari pertempuran di pantai dan mendapati dirinya mengembara, hilang, di pergunungan Wintry Ionia. Dia berada di sana dan akhirnya menemui gurunya, seorang lelaki yang memanfaatkan bilah angin itu sendiri, seseorang yang memahami unsur-unsur dan keperluan untuk keseimbangan. Dia dilatih dengannya untuk satu masa dan mula mencari kawalannya yang telah lama dicari.

Ketika sedang berehat di sebuah rumah penginapan terpencil, Taliyah mendengar bahawa Azir, Maharaja naik daripada Shurima, telah kembali ke kerajaan padang pasir itu. Khabar angin maharaja ini ternyata telah tuhan cari untuk mengumpulkan umat dan kaum yang berbeza, kembali kepadanya sebagai hamba. Walaupun latihannya masih belum selesai, tidak ada pilihan lain; dia tahu dia perlu kembali kepada keluarganya untuk melindungi mereka. Malangnya, dia dan mentornya berpisah.

taliyah-9-f

Taliyah pulang untuk bukit-bukit pasir Shurima. Seperti sinar menghukum matahari memukul ke atasnya, Taliyah ditolak jauh ke padang pasir, yang ditentukan untuk mencari bangsanya. Apa yang miliknya adalah kehendak batu, dan dia akan melakukan apa sahaja yang perlu untuk melindungi keluarga dan sukunya dari bahaya yang menjulang di kaki langit.

Post Berkaitan

Comments