Riwayat Champion – Camille (Bab 2)
Kisah champion yang lengkap dengan senjata untuk menjalankan segala arahan dari undang-undang, Camille the Steel Shadow
Development | November 30, 2016 | By Ng Kok Len

sambungan dari bab 1…

Camille tidak dapat menafikan bukti yang berlumuran tangannya, bukti apa yang boleh berlaku apabila perhatian mata-mata telah dibahagikan. Hakim mengaku dengan Camille, tetapi dia tidak akan memilikinya. Tanggungjawabnya kembali kepada generasi, satu bahawa jika dia telah lebih bersedia pasti boleh menyelamatkan hidup ayahnya dan harus menghalang kecederaan kepada abangnya. Camille menegaskan pembedahan dia pergi ke hadapan dan memutuskan hubungannya dengan Hakim.

Hakim masih diakungi Camille dan tahu bahawa dia adalah satu-satunya orang yang boleh melakukan pembedahan dengan selamat. Tidak dapat membiarkan cinta hidup matinya di atas meja operasi, dia memotong jauh hati Camille. Sebaik sahaja dia pasti bahawa jantung mekanikal barunya akan tumbang tanpanya, Hakim meletak jawatan. Camille bangun untuk mencari makmal dan Hakim telah membiarkan terbengkalai.

camille-3

Camille melemparkan dirinya ke dalam segala kerja, mengambil perbaikan selanjutnya dalam bentuk kaki berbilah, bergelut pinggul, dan minor hex-augmentations lain. Setiap tambahan ditolak Camille dan teknologi yang lebih bercita-cita tinggi untuk segala had. Ini membawa berapa banyak wanita yang masih tinggal. Sebagai Clan Ferros mengumpulkan lebih kuasa dan kekayaan, misi Camille berlari untuk abangnya menjadi lebih gelap dan lebih berbahaya. Terima kasih kepada getaran yang menyegarkan hati hex-tech miliknya, masa berlalu untuk Camille tanpa umur, dan tidak lama lagi, Hakim Naderi menjadi memori yang jauh. Tahun demi tahun tidak begitu baik kepada abangnya.

Badan Stevan berkembang lebih lemah, tetapi itu tidak apa-apa untuk dilonggarkan pada cengkaman besi dengan tajuk Clan Master. Pada tugasan baru-baru ini, Camille membongkar penglibatan malang yang Piltovan naif dan itu salah satu siri peristiwa-peristiwa yang terdedah kedalaman pengkhianatan Stevan. Pembohongan yang mendorong Hakim dari sekarang mengancam untuk memusnahkan Camille dan puak. Dia melihat komplot tamak; mementingkan diri sendiri dan tidak lagi untuk kepentingan keluarga. Pada ketika itu, dia membuang sentimen terakhir dirasai kepada abangnya dan mengambil alih Clan Ferros. Camille kini menjalankan hal ehwal awam keluarga melalui cucu saudara kegemarannya dipasang sebagai tuan puak. Ini membolehkan Camille untuk terus operasi bayangan yang memastikan kejayaan keluarganya. Komited untuk peranannya sebagai penyelesai masalah yang sukar, Camille telah memeluk lebih daripada transformasi manusia dan penghakiman pemotongan yang mampu. Dengan tenaga hex-kristal pemburuan arnab melalui uratnya, Camille tidak pernah menjadi kandungan untuk duduk diam, dan sebaliknya memperoleh invigoration dari pengintipan baik dilaksanakan industri, secawan teh segar dibancuh, dan berjalan lama di Gray.

 

Tea with the Gray Lady

Bunyi pertama aku mendengar adalah mengikis logam tajam terhadap batu. penglihatan aku kabur, penglihatan aku masih berenang di kegelapan keruh, tetapi sesuatu yang di belakang fikiran aku berdaftar, bahawa-pisau slaid di atas batu yang basah. kukur ini adalah sama seperti tukang batu aku apabila dia menandakan mana batu untuk memotong dari tebing. Ia menetapkan gigi aku di pinggir. Kabus di dalam otak aku surut, tetapi ia telah meninggalkan aku dengan hanya satu panik fikir kerana aku tertekan di tali mengikat tangan aku:

camille-4

Aku adalah seorang lelaki yang mati. Di hadapanku, ada omelan dan derak kayu yang berat. Jika aku juling, aku boleh membuat sebahagian besar daripada apa yang aku fikirkan Gordon Ansel duduk di seberang dariku. Begitu banyak untuk otot diupah. Ia kelihatan seperti dia datang sekitar juga. “Bagus. Anda berdua terjaga. “Suara seorang wanita halus dan berkilat. “Aku hanya berkira-kira untuk meletakkan teh padanya.” Aku berpaling ke arahnya. Separuh daripada mukaku berasa lemak dan lebam. Sudut-sudut mulut telah terperangkap bersama-sama. Aku cuba untuk gerakkan rahang bengkak aku dan rasa tembaga dikumpulkan pada lidah. Aku sepatutnya bersyukur aku masih bernafas. mempunyai udara yang terlintas. Cuma nasib aku. Aku masih di Zaun. “Salah satu daripada kamu tahu siapa yang bertanggungjawab untuk letupan di pelabuhan,” jelas wanita itu. Dia kembali kepada kami; cahaya kebiruan kelipan diterangi pinggang langsing dia dan kaki tidak berperikemanusiaan panjang. Terdapat lumpur cair kerana dia menetapkan cerek kaca di atas api yang hampir tidak kelihatan. “Pergi takungkannya,” Ansel mengerang. Serahkan kepada Ansel untuk membuat keadaan yang tidak baik lebih teruk. “Orang Baron Grime sentiasa mempunyai dengan kata-kata.”

Wanita itu berpaling untuk berdepan dengan kami: Ia bukan pelita yang menyalakan angka itu, tetapi sesuatu dalam dirinya yang memberikan lampu agak mengganggu. “Anda akan memberitahuku apa yang aku ingin tahu seolah-olah hidup anda bergantung padanya.” “Aku tidak mengatakan apa-apa,” tingkah Ansel. Metal mengikis lantai apabila dia beralih berat badannya. Dia memutuskan di antara mereka untuk mengukir dari kuari yang pertama. Bunyi yang tidak masuk akal sehingga dia mula berjalan ke arah Ansel, dan kemudian aku faham. Bayangan baldunya dipisahkan dari bayang meja. Cahaya biru berdenyut dari pinggul, yang membawa mataku turun… dengan bilah kember. Dia adalah seorang kimera mewah, bukan seperti yang aku lihat dalam Piltover atau Zaun. “Jangan hina kehormatanku, Encik Ansel. Mereka mati sekarang. ” “Anda fikir mereka kaki anda menakutkan aku?”

camille-1

Wanita itu berdiri di hadapan kenalanku berkepala tebal. Aku boleh mendengar air di permulaan cerek mendidih. Aku berkelip dan terdapat kilat perak dan biru. Tali yang mengikat tangan Ansel jatuh ke lantai. Ketawa dalam serak melarikan diri pengawal peribadiku. “Anda tidak menjawab, sayang.” Yang menahan kami seolah-olah menunggu dengan sabar. Ansel bersandar ke hadapan beberapa inci, yang menyeringai sombong ditampal di bahagian muka. “Kau boleh menjilat…-” Wanita itu diputar ke sekitar. Kali ini, pisau tajam di kakinya dihiris bersih melalui leher Ansel ini. Ketua terputus dilancarkan dan berhenti di depanku seperti wisel cerek yang bertiup.

Ansel sentiasa mempunyai mulut besar. Kini ia terbuka, akhirnya disenyapkan. Aku terus memberitahu diriku bahawa Ansel telah mati, tetapi matanya masih merenungku terkejut ketakutan. Takut di dalam otakku memanjat ke bawah tulang belakang, berhenti untuk pendikit ususku sehingga aku yakin apa sahaja yang ditinggalkan di dalam akan berakhir di atas lantai. “Sekarang, Encik Turek, kita akan menikmati cawan teh, dan anda akan memberitahu apa yang aku ingin tahu,” katanya. Wanita itu duduk di meja dan tersenyum. Satu bisikan untuk melarikan diri kerana dia menuangkan air mendidih ke dalam teko porselinnya. Dia memandang dengan kasihan dan angkuh, seperti aku murid lelaki terlalu perlahan pada angkanya. Ia adalah bahawa senyuman yang aku tidak dapat lihat darinya. Penuh dendam. Mengetahui.  “Teh?” Aku hampir tercekik pada perkataan. “Oh, anakku,” katanya. “Sentiasa ada masa untuk minum teh.”

camille-2

Post Berkaitan

Comments