Riwayat Champion – Maokai (Bab 3)
Kisah champion yang bersumpah akan membawakan ketakutan kepada semua serta hidup dalam kengerian yang luar biasa.
Development | January 9, 2017 | By Ng Kok Len

Sambungan dari Bab 2…

 

9

Dia memutar dan memecahkan kebebasan daripada peganganku. Aku angkatkan akarku dan menghancurkan mereka ke tanah. Kesan ini berpecah di atas tanah yang mandul dan menghantar gelombang kejutan di muka bumi. Getaran yang menyerang hantu dan menggulungnya dalam kesakitan. Aku ketawa dalam kekerasan. Sambil membangkitkan, aku menganduhkan  anggota badan saya dalam satu bentuk dan ia melarut. 

Kabus yang agak hitam naik dari tanah, disertai dengan bau busuk. Sebagai erangan angin, berpuluh-puluh semangat menjadi kenyataan di hadapanku, muka menonjolkan mereka yang ternganga senyap di tempat kejadian sebelumnya. Sang mekar malam dan diriku berkembang sebelum dinding bayang-bayang. Aku tidak akan membiarkan mereka memusnahkan satu perkara yang suci dalam kalangan banyak kegelapan. 

Aku membuang semua kemarahanku ke dalam pukulanku, memacu mereka kembali dengan kekuatan kemarahan. Aku tidak boleh memusnahkan setiap roh di pulau-pulau, tetapi diriku boleh memegang mereka di luar masa. Satu hantu cuba untuk berlari melepasiku. Aku melolong dan mengangkat akarku yang menusuk hati, dan ia hampir habis ke dalam kabus.

Kekuatanku hancur dengan begitu banyak roh yang berdekatan, tetapi aku enggan mengalah.

7

Bunga yang terang tumbuh di bawah cahaya bulan, sedar kepada pertempuran ini, kewujudan yang sangat jelas. Satu lembayung kelopak tunggal jatuh dari bunga yang sempurna seperti setitik darah. Kitaran hayat mekar sudah dekat penghujungnya, membawa maut, dan dengan itu, dalam satu tempoh. Tetapi aku tidak mengidamkannya. Aku fikir diriku boleh membersihkan keseluruhan pulau dalam murkaku.

Kabus sumpahan telah meningkat di atas garisan pokok dan berputar di awan besar. Hos roh yang tidak berkesudahan dituangkan dari kabus, mulut ternganga dengan kelaparan yang menjijikkan. Aku naik ke ketinggian terbesar dan melompatkan anggota badan ke dalam roh-roh kemaruk, memecahkan satu demi satu ke dalam debu. Namun, lebih banyak yang datang.

Aku melolong sewaktu diriku kacau ke udara dalam lingkaran kasar yang berpusing, dan menyuburkan ribut dengan murkaku sehingga ia mengembang dalam badai yang bergelora. Seronok dalam keadaan huru-hara ketika berjangkit mendadak dalam bulatan penuh kegilaan di sekeliling diriku dan bunga. Ia letupan roh ganas lebih jauh dari pokok. Dari dalam mimpi ngeri ini, aku telah mengukir tempat perlindungan di mana kehidupan boleh berkembang.

Aku beralih kepada bunga. Kami mendiamkan diri bersama-sama pada keadaan yang teruk, masih di tengah-tengah kegilaan. Satu kelopak berapi kedua jatuh dari Sang Mekar Malam, kemudian yang lain. tenaga lebihanku ke olak air yg besar, tetapi diriku tidak terputus-putus dan taufan masih berterusan. Dengan setiap masa berlalu, jatuhan berbunga lanjut sehingga ia menghadapi tanah. Ia sesuai dengan pereputan perlahan semula jadi. Aku tidak boleh melihat jauh kerana ia secara beransur-ansur kehilangan mahkota yang menyala kelopak dan layu sepenuhnya.

10

Ia sudah mati. 

Aku menurunkan cawanganku dan berjangkit dalam senyap. Di atasku, langit adalah calon kelabu – seperti yang cerah kerana ia pernah mendapat tempat dalam kesuraman ini. Kesuraman kabus sekali lagi membawa roh kembali. Muka mereka kosong, tidak lagi merasakan kehidupan yang haram Sang mekar Malam, tidak lagi menjangkakan kegembiraan yang membunuh kesegaran. 

Mereka berundur ke dalam hutan berongga. Aku cambuk akarku melalui hantu kerana ia pas buat diriku, berselerak asasnya ke dalam kabus pudar. Yang lain jauh di tepi dari diriku kerana mereka kembali ke kesuraman mereka. 

Walaupun tanah itu nampaknya tidak berubah, pulau ini tidak terbiar dalam keadaan kelabu yang sama seperti mereka semalam. Perairan kehidupan kacau dalam diriku dan tanah yang di bawahnya menjadi akar diriku yang masih subur lagi.

Walaupun kerosakan kelopak ke dalam debu, sang mekar malam bercahaya membakar api terang dalam fikiranku, mencetuskan kemarahan dalam diriku. Sama seperti pulau-pulau yang dilahirkan membakar batu, Aku akan mentahirkan diri mereka dari penyakit sampar mereka ke dalam api yang menyala.

8

Aku mengikuti roh-roh ketinggalan kerana mereka tergelincir antara pokok-pokok yang berongga. 

Mereka akan membayar untuk kejahatan mereka.

Post Berkaitan

Comments